Kalospress –┬áDampak virus corona atau pandemi COVID-19 memang tidak bisa dihindari. Selain gangguan kesehatan, wabah virus ini juga berdampak pada dunia usaha dan pengusaha kecil juga terkena dampaknya. Ketika penjualan mereka turun dan modal kehabisan modal, mereka merasa tidak punya pilihan selain menutup bisnis.

Namun kenyataannya, para pemilik usaha kecil dapat membantu kelangsungan usahanya karena pemerintah telah mengeluarkan kebijakan stimulus untuk membantu usaha kecil.

Berikut tujuh hal yang dapat dilakukan pemilik usaha kecil untuk melindungi bisnisnya dari Covid-19.

1. Tetap menjalankan bisnis Anda

Meskipun mudah panik, pemilik bisnis kecil perlu fokus pada menentukan rencana tindakan dan memprioritaskan langkah-langkah yang harus diambil terlebih dahulu.

Menurut Joe Pascaretta, pakar bisnis kecil di Dun & Bradstreet, perhatian media dan apa yang dilakukan tetangga Anda mudah teralihkan, tetapi Anda perlu fokus.

Pengusaha perlu memprioritaskan hal-hal penting yaitu mengatur arus kas dan menjaga arus uang ke perusahaan.

2. Batasi pengeluaran Anda

Saatnya menghemat uang. Ini berarti mengurangi semua pengeluaran yang tidak penting, termasuk kartu kredit perusahaan, biaya perjalanan dan kontribusi karyawan, serta menangguhkan kenaikan gaji, bonus, atau upah lembur untuk karyawan. Ini berarti menjaga pembelian Anda tetap rendah.

3. Jangan mengatur diri sendiri

Sebagian besar pemilik bisnis memiliki seorang ahli untuk membantu mereka mengatur jam kerja mereka, termasuk pengacara atau akuntan bersertifikat yang dapat Anda ajak bekerja sama.

Tidak hanya penting untuk mendapatkan nasihat dan peraturan yang tepat dari para ahli, tetapi juga mendapatkan informasi terbaru karena banyak dari program ini berubah setiap hari.

Jika Anda tidak memiliki pengacara atau pakar pajak untuk dihubungi, pemilik bisnis juga dapat menghubungi kolega dan asosiasi bisnis lokal di komunitas mereka. Carilah pebisnis lain yang memiliki hubungan dengan Anda selama bertahun-tahun. Tanyakan apa yang mereka lakukan dan berikan ide-ide Anda.

4. Berpikir kreatif

Jika bisnis Anda tutup sekarang, pikirkan cara lain untuk melanjutkannya. Misal biasanya anda berjualan baju, namun di tengah pandemi ini permintaan konsumen akan baju menurun, anda bisa beralih ke jualan masker kain, ini bisa jadi peluang usaha baru.

Seperti peluang Jasa Backlink untuk mempromosikan website bisnis milik client.

5. Manfaatkan bantuan pemerintah

Kini pemerintah telah mengeluarkan anggaran untuk membantu mengatasi dampak ekonomi Covid-19, termasuk usaha kecil senilai Rp 405 triliun. Dengan cara ini, operator kecil bisa mendapatkan bantuan untuk usaha kecil yang terkena Covid-19.

Bahkan, beberapa negara juga telah mengeluarkan anggaran untuk membantu usaha kecil di negara asalnya.

Mendapatkan pinjaman darurat hanyalah bagian dari pemulihan bisnis Anda, dan bisnis yang kesulitan juga harus mempertimbangkan untuk mengambil keuntungan dari peningkatan pengeluaran pemerintah yang belum pernah terjadi sebelumnya.

6. Pertimbangkan opsi terakhir

Bagi banyak pemilik usaha kecil, bisnis adalah sumber pendapatan utama mereka. Mereka mempertaruhkan kekayaan untuk keluarga mereka dan, jika bisnis gagal, mereka masih harus melunasi hutang perusahaan lainnya.

Jika bisnis Anda gagal, mungkin sudah waktunya untuk mempertimbangkan beberapa opsi – opsi terakhir. Salah satu pilihan adalah mempertimbangkan untuk mengambil hipotek dengan membiayai kembali atau mengambil jalur pinjaman rumah. Meskipun biasanya tidak direkomendasikan, pemilik usaha kecil dapat mengulur waktu untuk bangkit kembali.

Anda juga bisa meminjam dari keluarga dan teman, terutama jika Anda hanya butuh uang untuk diri sendiri. Jika tidak memungkinkan, lihat kredit mikro.

Meskipun kebangkrutan adalah pilihan lain, itu dapat menawarkan perusahaan kemampuan untuk tetap terbuka dan melakukan pembayaran bulanan yang lebih kecil kepada kreditor mereka. Tentu saja, kebangkrutan akan mempengaruhi bisnis dalam berbagai cara dan akan bergantung pada pilihan yang Anda buat.

Namun, keputusan kebangkrutan hanya merupakan pilihan yang baik jika Anda mempertimbangkan dengan cermat pilihan Anda dan memahami apa yang Anda hadapi. Tetapi bagi sebagian orang, ini mungkin satu-satunya pilihan.

7. Mempersiapkan langkah-langkah pasca pandemi

Saat pandemi COVID-19 usai, wirausahawan perlu bersiap, memahami situasi keuangannya, dan memaksimalkan setiap peluang. Meski harus memecat dan meninggalkan karyawan, Anda tetap perlu tetap berhubungan dengan karyawan untuk menjaga hubungan. Jika bisnis Anda dibuka kembali, Anda mungkin memerlukan karyawan ini agar mereka kembali bekerja.